The (almost) Lost Independence Day

Hari ke-17, bulan ke-8, tahun 2012. Selamat 67 tahun, Indonesia!

Biasanya sih, setiap 17 Agustus, ada suasana independence day. Mau apapun itu, buat saya, selalu kerasa kalau hari itu tuh hari ulang tahun Indonesia.
Tapi entah kenapa, tahun ini saya nggak ngerasa ada atmosfir itu. Entah saya yang kurang nasionalis atau gimana. Mungkin, karena 17 Agustus tahun ini deketan sama Idul Fitri, dan akhirnya yang lebih kerasa euphoria mudiknya.
Setiap saya nonton tv aja, beritanya tentang jalur mudik terus. Nggak tau ya kalau emang kebetulan, tapi dari kemarin saya belum nonton berita tentang 17-an. Paling baru tadi pagi yang tentang paskibraka.

Tahun ini, saya mudik ke Tawangmangu, Karanganyar, Solo. Kamis pagi berangkat, dan pagi ini baru sampai Yogya gara-gara kemarin malam sempat berhenti dan nginep di Purworejo. Kata Papa saya, capek kalau lanjut sampai Tawangmangu.
Tadinya, kami mau lewat Utara, tapi sama Pak Polisi ditutup dan akhirnya jadi lewat Selatan.
Tau apa? Sepanjang jalan, cuma sedikit rumah yang di depannya dipasang bendera. Bahkan, lebih banyak bendera dan umbul-umbul buat nunjukkin rest area atau imbauan tertib mengemudi atau cuma sekedar promosiin suatu produk. Sedih ya.

Saya emang nggak se-nasionalis siapapun yang merasa dirinya nasionalis, tapi miris aja gitu.
Saya nggak tau yang nggak pasang bendera itu males atau nggak punya bendera. Yang jelas, rumah-rumah gede masih banyak juga yang nggak pasang bendera.

Waktu tadi lewat suatu daerah (lupa namanya) ternyata masih ada murid-murid sekolah yang jalan kaki atau naik sepeda buat ke tempat upacara. Yaaa saya juga seneng sih sekolah saya libur dan nggak perlu ke sekolah buat upacara pas lagi puasa, tapi alhamdulillah ya masih ada sekolah yang keukeuh nyuruh murid-muridnya upacara. Saya juga jadi muridnya belum tentu mau panas-panasan jalan ke lapangan terus berdiri sejam, paling bakalan bolos. Hebat deh mereka πŸ˜€

Berhubung saya nulis post ini di mobil dan saya suka pusing kalau baca atau ngetik atau yang lainnya di perjalanan, jadi segitu aja deh yang saya tulis.
Post ini nggak bermaksud menyinggung siapapun ya, just a written thought (seperti tagline blog ini :D)

Semoga aja post ini bisa nambah ke-nasionalis-an siapapun yang baca.
Yaa termasuk saya yang ngetik, hehe πŸ˜€

Selamat 17-an, Indonesia!

Cooking Papa!

Bukan cooking mama.
Karena Mama masih harus ke kantor dan mbak udah pulang kampung, jadi Papa yang harus masak makanan buat buka puasa. Akhirnya tadi Papa belanja bahan-bahan abis itu masak.

Daaan, gini deh dapur jadinya

image

Agak berantakan ya? Hahaha :):):)

Setelah beberapa lama di dapur, ini hasilnya

image

Gue nggak tau nama masakannya, katanya sih liat resep. Tapi gue tau, ini ayam -_-
Tapi lumayanlaaah untuk ukuran papa-papa yang jarang masak ahahhaha. Semoga enak, ya ^^ πŸ˜€

P.S: foto-foto ini gue foto diem-diem pas Papa udah ninggalin dapur dan nganter les adek gue HEHEHEHE :B